A Little Trip To My Hometown

I took a little trip to my hometown,

I only stop just to look around….

Paul Anka- My Hometown

Hohoho….lagu di atas bisa jadi soundtrack of the day. Yupz! Saya mengunjungi kota kelahiran saya, Pematangsiantar, 120 km atau sekitar 2,5 jam dari kota Medan. Cuma sehari dan gak banyak hal yang bisa saya lakukan. Walau begitu saya tetap senang kok, setidaknya satu hari ini saya tidak hanya berdiam diri di rumah.

So, here is my little trip…

Sekitar pukul 7.30 WIB saya, kakak, mama, seorang sepupu (dia baru datang dari Jakarta dan udah beberapa tahun gak kesini, jadi sekalian bawa dia jalan2 gitu), plus abang supir berangkat dari rumah.

Ternyata jalanan udah macet. So, sekitar pukul 10.30 baru sampai di tujuan. Hmm…lumayan capek juga duduk segitu lama, udah gak biasa jalan jauh. Kalo dulu sih udah sangat biasa. Hehhehe…
Wah…sudah lama rasanya tidak melihat pemandangan perkebunan kelapa sawit di pinggir jalan, plus perkebunan karet dengan baunya yang khas.

Sampai di Siantar, langsung ngantar Mama ke kampus. FYI, Mama saya tiap Jumaat emang ngajar di Siantar. Huhu…

Dari situ, kami langsung menuju rumah Ompung, nenek dalam Bahasa Batak. Hmm…orang tua ini terlihat semakin tua. Ditambah ingatan yang udah makin kacau balau. Berkali2 dia bertanya kami udah kelas berapa, dan yang paling parah, ‘kalian ini anak siapa?’. Oh, God….apakah nanti kalo udah tua saya akan seperti itu juga???

Nah, ini Mama dan Ompung saya. Hohohoo...semoga aja nanti pas Mama udah tua gak separah Ompung pikunnya. Hehehe...

Kalau ke Siantar tanpa makan gak lengkap rasanya. Tadi kami memilih makan mie ayam paling enak se-Siantar. Halah! Namanya mie ayam AMPI, karena letaknya di Jl.Ampi. Yummy! Rasanya gak berubah, sama seperti dulu. Cuma harganya yang berubah, makin mahal! Haha…

Sebenarnya masih banyak yang ingin saya makan disini, tapi apa daya waktu tidak mengizinkan.

Yummy!!!enak sekali mie ayam ini...=)

Selesai Mama ngajar,kami melanjutkan perjalanan ke…Perkebunan Teh Tobasari.
Memakan waku 45 menit untuk samapi kesana. Dulu kami tinggal disana selama kurang lebih tiga tahun, waktu saya SD kelas 6 sampai SMP kelas 3.
Bisa dibilang tinggal disini yang paling berkesan buat saya. Selain pemandangannya emang keren, disinilah saya amat sangat hobi main sama anak2 disitu. Mulai dari main alib jongkok, alib berondok, tekong, maen, basket, maen badminton, dll. Pokoknya main adalah prioritas utama waktu saya tinggal disana.Duh, bisa gak selesai kalau menceritakan tentang kehidupan disana.

Selama perjalanan mata saya gak bisa lepas dari pemandangan. Sawah, ladang, kebun teh, dll. Dan tidak lupa, babi! Dulu yang namanya lihat babi secara langsung adalah pemandangan sehari2. Hihihi.. Pengen sih ngambil foto si babi, tapi selalu gak bisa. Soalnya babinya gak sebanyak dulu, trus sering sembunyi gitu. Hahaha….

Yeah…sampai di Tobasari. Sayang seribu sayang hujan mengguyur perkebunan ini. Tapi acara foto2 gak bisa dilewatkan begitu saja. Hohoho…

Susah nih diceritain...ini aja foto2nya...


Yeah..ini salah satu pemandangan diTobasari. Mendung, jadi kurang keren...=(
Ini di samping rumah saya dulu lho...
Bisa dibanyangkan betapa bahagianya tinggal di tempat seperti ini dulu...hhee...


Nah, ini juga di samping rumah. Ini tempat favorit saya dulu. Soalnya dari atas sini bisa lihat sunset tiap sore! Whua...sayang sekali tadi mendung...

Dan akhirnya...tidak lupa saya menarsis di kebun teh. Hahaha...payungnya bikin gak oke!=)

Hmm...perjalanan yang menyenangkan walaupun sedikit melelahkan. Sesekali perlu juga nostalgia kayak gini. Ternyata tinggal di kota membuat kita sedikit melupakan hal2 kecil di sekeliling kita.

Semoga saja saya bisa jalan2 kayak gini lagi kapan2...=)

Comments

Popular posts from this blog

Itazura na Kiss : Love In Tokyo

Study Week, Minggu Mengulangkaji, atau Minggu Tenang?

Hari Ke - 11 : (Anggap Saja) Tips Liburan ke Jepang