Pages

Sunday, August 31, 2008

Help me to find my self again!

Hhhhhh…heran! Kenapa ya di saat deadline tugas semakin dekat, presentasi menunggu, dan kegiatan lain menumpuk, kadar kemalasan saya meningkat! Saya seperti merasa….gak mampu! Maksudnya, saya selalu jadi mikir, 'bisa gak ya?'. Yah, itulah saya, si Ananda, anak kecil 18 tahun yang harus memaksakan diri hidup dalam lingkungan orang2 dewasa. Halah!

Mama selalu bilang, 'Dek, santai aja. Itu masih sebagian kecil dari kehidupan. Masih banyak lagi yang jarus dijalani'. Mom, I know. Saya tau kehidupan Mama saya di masa mudanya dulu bukanlah seperti saya sekarang. Dulu Mama saya harus jualan cengkeh dulu baru bisa bayar uang sekolah. Saya? Tinggal nunggu awal bulan saja dan beratus2 ringgit pun ada dalam rekening! Tapi Ma, tekanan anak zaman sekarangg sama zaman dulu beda. Haduhaduh….

Saya juga gak tau kenapa saya terlahir sebagai anak yang lumayan malas. But, hei! Dulu saya tidak seperti ini. Dulu saya adalah anak yang sangat rajin. Bangun pagi, shalat 5 waktu plus shalat Duha dan Tahajjud, makan teratur, belajar teratur. And all my life is sooooo teratur. Sekarang? Bangun telat, kadang gak sempat shalat Subuh. Sarapan jarang, makan siang telat apalagi makan malam. Shalat Thajjud gak pernah. Gimana mau shalat tahajjud? Saya baru tidur pas waktu shalat Tahajjud.

Uggghhh….kenapa semakin tua saya bukannya semakin baik? Apakah gaya hidup disini yang membuat saya seperti ini? Tapi kenapa orang2 bisa menjadi lebih baik? Mungkin memang saya yang salah. There's something wrong in me yang buat saya seperti ini. Saya sudah lama menyadari ini, sejak saya menyadari kalau saya udah setahun tinggal di pulau ini. Bukan maksud menyalahkan pualu aneh ini, tapi memang sejak tinggal disinilah saya jadi seperti ini.

Lusa udah masuk bulan puasa. Saya ingin, ingin sekali menjadi orang yang lebih baik, at least, bisa seperti dulu lagi setelah bulan puasa berakhir dan untuk seterusnya. But, how can?

Saya udah bosan buat rencana. Ujung2nya gak ada hasilnya. Saya berpikir untuk menjalani saja apa yang ada di depan mata. Kebanyakan rencana juga nanti kalo gak kesampain sakitnya bukan main. Walaupun saya merasa tanpa rencana hidup ini kayak gak ada tujuannya.

Damn! Saya gak suka kalo saya sedang seperti ini. Saya jadi anak yang lemah padahal Ayah saya selalu menganggap kalau saya adalah anak yang kuat. Ayah….anak bungsumu ini tidak sekuat yang kau kira…maaf ya…=(

Yeah, I know postingan ini sangat gak penting. Saya hanya sedang bingung. Bingung kenapa saya jadi malas seperti ini.

Come on, Nda! Where r u? dimana dirimu yang penuh khayalah dan ambisi tak terkendali? Dimana dirimu yang suka memperhatikan setiap hal kecil di sekeliling? Dimana dirimu yang haus akan informasi dan selalu berusaha mencari sampai titik darah penghabisan?

Oh, God! Please help me to find my self again!


Monday, August 25, 2008

Getttin' Well ASAP! haha...

Perlu mikir beberapa kali buat ng-post hal ini disini. Soalnya saya gak mau dikira berlebihan. Tapi akhirnya saya memberanikan diri untuk nulis tentang ini disini. Hohoho…

Jadi tadi ceritanya saya lagi sibuk ng-net, ng-post beberapa entry yang tadi kebetulan sedang error. Tiba2 Just Like Heaven nya The Cure berkumandang dari N6120 saya. Yes, my lovely Eho. Secepat kilat saya langsung menjawab panggilannya. Terdengarlah suara si Mas Jawa itu.

Edho : "hallo…lagi ngapain? Udah makan?"

Saya : "lagi ng-net..hehehhe. edho ngapain? Udah tadi."

Edho : "lagi di rumah nih. Lagi mau makan, ntar Edho kesitu ya, mau edho bawain apa?"

Saya : "owh, okay. Bawain apa ya?! Emang edho makan apa?"

Edho : "edho gorengin nugget mau? Tadi makan nasi kan?"

Saya : "boleh, iya, tadi makan nasi. Yaudah, bawain ya, yang gorengan edho ya.hehhehe…"

Edho :"okay, sip2!"

Saya : "yudah, ntar kalo udah di bawah telpon ya."

Eho : "okay!"

Klik.

Pembicaraan selesai. Saya kembali sibuk dengan si Blogger yang lagi error. Tapi saya juga mikir sih, tumben si bule Jawa masak? Tapi yasudahlah.

Saya masih sibuk ng-post ketika Mas Robert Smiths kembali bernyanyi. Dari seberang sana ada suara si Mas Jawa lagi, "syg, edho udah di bawah nih." "okay, ntar ya!", saya menjawab.

Saya langsung nyari2 saos ABC, pake cardigan, plus cuci muka dikit.

Sampai di bawah udah ada si Mas Jawa. Disampingnya ada plastik Tesco yang lumayan besar. Saya bisa melihat satu pack Ovaltine isi 20 bungkus dan rantang kecil. Wow, bawain nugget satu rantang? Gimana cara ngabisinnya?

Si Mas Jawa bukannya langsung ngasi isi plastik Tesco tapi dia malah ngajak ngobrol. Yaaaah….saya kan penasaran! Hahahaha….

Setelah ngobrol2 gak jelas dia pun membuka si plastik dan memberikan si rantang keramat itu. Saya pun membukanya.

Jreng jreng jreng….

Rantang yang di atas ada nugget bulat dua biji dan nugget bentuk love tiga biji. Dan di rantang yang bawah ada sup kepiting made by himself! Cihuy!

Dan dengan kekampungannya yang khas, dia pun bilang, "nih, liat nih, nuggetnya, nugget cinta!". Hhhuueeeks! saya paling gak bisa tuh mendengar2 kata2 kayak gitu. Wahahahhaa.... Kami pun langsung ngakak! Untung aja lagi sepi, kalo gak orang2 bisa emosi juga tuh mendengar suara kami yang gak seberapa! hahahaa...

Awalnya saya gak percaya itu yang masak dia. Tapi akhirnya percaya juga karena dia nunjukin sms dari Mamanya yang isinya cara buat sup kepiting itu. Hahahhaa….

Dan saya pun memakannya tanpa basa basi. Dasar anak gak tau diri, saya langsung ngabisin semuanya. Padahal udah makan tadi tapi masi lapar. Lagian ya, supnya enak lho, ada jagungnya gitu. Heheheh…

Duh, jadi malu. Si Mas jago masak, saya gak bisa! Huhuhu..ntar ya, ikutan kursus memasak!=)

Whua…terimakasih ya syg….

Langsung merasa sembuh gini. Haha, berlebihan!=)

Yeah, gak tau lagi mau bilang apa selain terimakasih. Apalagi pas denger cerita si Mas Jawa tentang nyari2 daging kepiting. Hahaha..penuh pengorbanan gitu dia nyarinya.

Whua….saya senang sekali!

Setelah selesai makan dan saya udah mulai batuk2 gak jelas karena angin malam, saya pun kembali ke kamar dan si Mas Jawa kembali ke rumahnya. Oiya, tidak lupa foto2 duluu sekali...

*huh!dasar si Edho!kalo foto sok imut gitu dia gak mau liat kamera!hahaa...

Anyway, thanks ya syg…

Nanda sayang Edho…=)


Photo Sharing Part 3: Selesai!

Hmmm....masih lanjut lagi nih. Hehehe....
Memang banyak sekali foto2 pas liburan kemarin tapi masi kalah sama foto2 liburan di Langkawi semester lalu. Haha...

Okay, lanjut lagi foto2nya....

Setelah selesai bermain, kami masih foto2 lagi di sekitar Theme Park. Dan foto kebanggaan saya adalah....
Ini nih double decker jadi2an. Gpp lah, tiruannya aja dulu. Nanti kalo udah naek yang betulan sudah pasti akan saya post disini! Hahahaa… Btw, sebenarnya ini café lho, namanya London Café. Di dalamnya ada meja dan kursi buat makannya. Kounter makanannya ada di sebelahnya kayak kounter maaknan biasa. Yah, boleh lah idenya…=)

Apalagi ya foto2 yang bisa dishare??? Oiya....

Nah, ini nih hotel tempat kami nginap satu malam. Namanya Hotel First World. Hotel ini menyediakan 6000 kamar. Hmmm….kira aja kalo setidaknya da 5 orang dalam 1 kamar. Berarti ada 30.000 orang yang check in dan 30.000 orang yang check out di hotel ini. Whua…betapa ramainya Genting Highland, belum lagi orang2 yang hotel lain. Dan betapa kayanya yang punya Genting! Hahaha…

Well, itulah sedikit foto pas liburan bersama ke Genting minggu lalu. Lumayan capek plus ngabisin duit. Haha...
Tapi kami tetap gembira bisa liburan bersama lagi. Semoga saja acara liburan bersama bisa tetap terjaga sampai bila-bila masa.=)

Oiya, pulang liburan saya langsung tumbang. Diawali sakit tenggorokan dan berlanjut dengan batuk berdahak hingga sekarang. Ya Allah, sembuhkanlah aku...=(

Dan inilah foto saya di kala sakit...

*hahahah...ironis! bertolak belakang dengan foto2 pas liburan!

Akhirnya, saran untuk Anda semua, jagalah kesehatan di saat liburan. Jangan biarkan Anda menyantap fast food dalam dua hari berturut2. Selain itu, hindari teriak2 gak penting kalo gak mau sakit tenggorokan!

Terimakasih.


Photo Sharing Part 2

Lanjut…….


*isi perut lagi…seblum lanjutin main2nya….=)

*Siap2 naik Spinner, Ontang-Anting kalo bahasanya si Jijah. Hehe… Ini permainan favorit saya. Gak au ya, rasanya bahagia….sekali waktu di atas, mutar2, makin tinggi dan cepat makin bahagia rasanya. Hohohhhoho...


*Habis naek Spinner, pusing…hehhee…tapi kalo difoto gak pusing!=)

Hmmm…..main, main, dan main. Cuma itu yang ada dalam pikiran kami. Sejenak menghilangkan stress. Hampir semua permainan kami coba. Sebelum akhirnya semua pada nyoba maen Go-Kart kecuali saya. Yeah, tinggi minimal buat main Go-Kart adalah 153cm and I'm less rhan 150cm. Damn! Sebenarnya si Lidya juga gak bisa, tapi dia berusaha keras membujuk si Mbak penjaga kounter agar diizinkan main Go Kart. Saya sih malas ya gitu2. Hahahaa…dan ternyata usaha si Lidya berhasil.

Yang bisa saya lakukan cuma take picture sendirian sambil meratapi nasib. Halah!

Walaupun gak bisa maen GoKart, impian saya untuk naik Spinner di malam hari kesampaian lho. Saya emang udah ngidam neik Spinner di malam hari dari pertama kali saya main Spinner pas sama Kak Acid dan Bang Andrie waktu itu. Hehehhehe..


*Yeah!!!bersiap melihat pemandangan Genting di malam hari dari atas Ontang Anting!=) Keren sekali lho….. Oiya, tips buat yang belum pernah naik wahana ini, disarankan pilihlah tempat duduk yang di pinggir sebelah luar jangan yang di dalam. Biar lebih terasa putaran dan ketinggiannnya! Hihihih…I Love Spinner!!! Halah!


Lanjut lagi mainnya. Saking 'dayak'nya main2, wahana untuk anak2 pun tetap kami coba. Hahaha…gpp, sekali2.=)

*Tapi kok kayaknya saya masih pantes2 aja ya….hahahaha….

Yeah….akhirnya selesai main2nya! Udah hampir jam 10 malam. And we took a picture for a while…

*Yiipiiieee…senangnya main seharian!=) tapi orangnya tinggal segini, soalnya Kak Ina alias Opung, Shaumi dan Puput harus pulang duluan karena ada urusan. Hohoho…


Masi lanjut lagi…..=)

Libur Telah Selesai….[Photo Sharing Part 1]

Yeah, judul postingan ini adalah oposite dari lagunya Tasya yang berjudul Libur Telah Tiba. Kalo libur telah tiba kita bersorak Hore, hore, hore… libur telah selelsai kita pun bersorak, Haduh, haduh, haduh… hahahhaa…tahapa pun!

Gak terasa udah satu minggu berlalu. Diawali dengan liburan bersama teman2 ke Gentinng Highland dan diakhiri dengan influenza! Beeegh! Liburan kok sakit! Bencibencibenci


Gara2 virus yang menggerogoti tubuh ini pun, rencana ngerjain tugas selama liburan musnah sudah. Satu pun tugasku gak ada yang selesai. Bahkan baca buku untuk tugas ulasan buku dari Prof.Mus belum selesai saya baca. Haduhaduh…Ananda…hanya tinggal seminggu waktumu, Nak!=(

Belum lagi persiapan presentasi LKM400-Bahasa Melayu IV, LSP300-Bahasa Inggris. Nihil. Saya benar2 gak bisa konsentrasi untuk mengerjakan itu semua. Siap yang bisa konsen dengan ingus dan dahak yang sewaktu2 minta keluar?! I hate this, tapi apa boleh buat, ini kan juga salah saya yang emang gak jaga kesehatan. Whua…..


Di postingan ini saya cuma pengen share2 photo aja sebenarnya. Foto2 selama liburan. Hehehe….

Nah, ini para rombongan (ditambah saya) ke Genting. Udah kayak TKI mau dikirim ke Arab ramenya. Yah, beginilah kami, kemana2 selalu rame. Hehehhee… Ini fotonya di Sg.Nibong lho, di terminal bus. Dasar para cewek gak tau malu!hihihiihi…

Cieee….nyampek Genting langsung menarsis di Ananda. Hehheehe… oiya, pas nyampek sana dinginnya minta ampun soalnya kami sampai sekitar pukul 5.30 pagi. Bbbbrrrr….liat aja tuh fotonya kabur2 gitu. Kabutnya gak nahan…=(

Masuk ke dalam loby hotel ternyata sama aja dinginnya. Huhuu..tapi kami tetap narsis walau dingin menghadang…


Ternyata oh ternyata travel agency yang ngurusin kami kesini gak ngasi nomor booking-an kamar hotel. Soooo…kami pun menjadi gelandangan hampir setengah hari. Jadilah kami jalan2 gak jelas plus ngisi perut sebelum main seharian. Narsis for a while bersama Si Abang McD. Hohoo..


Cihuy!!!main2… tapi cuaca hari itu sangat tidak bersahabat. Kabutnya amat sangat mengganggu. Dinginnya minta ampun tapi kami tetap semangat buat main walau kaabut menghadang. Kami pun berfoto dengan aband badut yang tingginya minta ampun plus kesibukan! Hihihihi…

Sayangnya lagi, semua permainan dihentikan karena hujan lumayan deras. Huhuhu…terpaksa harus kembali ke dalam, ya kemana lagi kalo gak ke hotel. Oops, maaf, lobby hotel. Hihihi.. inilah wajah2 kecapekan nunggu dapat kamar hotel….


*udah kayak TKI nunggu dideportasi. Hahahahaha…

Setelah menunggu cukup lama, akhirnya kami dapat dua kamar di lantai 12. Kami sempat bad mood karena takut gak sempat main sampek malam. Tapi kami jadi happy berat karena wahana permainannya dibuka sampai jam 10 malam, padahal biasanya jam 8 udah tutup! yuhuu...tidak sabar untuk melanjutkan permainan!

Istirahat sebentar sambil menunggu hujan reda lalu melanjutkan main seharian….=)


Di sela2 menunggu hujan reda, gak lupa kami window shopping. Hiihii… yah, namanya juga rombongan cewek2, wajar lha…=) pokoknya waktu itu Outlet Mango di Genting udah serasa milik sendiri. Soalnya yang ada di fitting room emnag cuma kami2 aja. Untung si Tari, Mega, Lidy, dan entah siapa lagi ada beli barang disitu, jadi gak malu2 kali lah sama si Mbak2 yang jaga toko. Hihihi…

Hujan telah reda, bermain dilanjutkan………….=)


*Dingin sekali….anginnya juga kecang….


*Antrian main Kora-kora panjang…huhuhuhuhuuuu…….Lihatlah si Abang aja gayanya sampek kayak gitu. Ahahahaa…..


To be continued….


Saturday, August 23, 2008

Sakit Sekali, Ma….=(

Aaaaarrrrggghhhhhhh…….

Sakit tenggorokan ini semakin menjadi2. I can't take it anymore. Inilah titik kelelmahan saya. Di kala tenggorokan ngulah, saya memang susah untuk melakukan apapun. Tadi pagi saya bagun untuk shalat Subuh dengan tergopoh2. Padahal apalah hubungannya tenggorokan dengan badan ini. Tapi itulah saya, Ananda yang lagsung tumbang kalau sakit tenggorokan. Selesai shalat Subuh niatnya mau baca buku untuk tugas YWP221, tapi apa daya, sakit tenggorokan ini juga mengganggu konsentrasi. Saya pun kembali tertidur hingga pukul 1 siang. Apa yang saya dapat? Tenggorokan ini semakin sakit. Sakit sekali. Meradang! Damn!=(

Kalau sudah seperti ini, saya jadi ingin pulang, ingin minum campuran jahe, madu, dan jeruk nipis buatan Mama. Mama…kirimin kesini lah. Hiks hiks…=(

Sakit sekali!!!

Oh, shit!

Bagaimana hidupku selanjutnya dengan tenggorokan sakit seperti ini? Padahal kan saya harus mengerjakan banyak tugas. Whua….

Oh, God, I need something yang bisa ngilangin sakit tenggorokan ini!!!

Thursday, August 21, 2008

Watashi wa kangen si Kacitong sekali desu!=(

Bulan2 segini mungkin lagi musimnya 'homesick'. Beberapa orang yang saya kenal juga mengalami hal ini seperti Kak Vega dan Tari. Saya juga lagi ingin pulang, ingin bersantai di depan TV, makan masakan rumah, jalan2, ke bank, dan mengurusi keperluan rumah tangga bersama Mama, Kak acid dan Bang Andrie atau menemani Ayah di Langkat.

Homesick yang saya alami sebenarnya lebih spesifik. Saya kangen sama kakak saya, Kak Acid, Kacitong, biasa saya memanggilnya. Saya juga sering memanggilnya 'Ito', bahasa Bataknya kakak. Hehehhee… Saya memang selalu merindukan kakak saya yang aneh ini. Bisa dibilang hanya bersamanyalah saya bisa menjadi diri saya sendiri. Saya yang suka moody, gak jelas, kadang pintar kadang bodoh. Kadang bisa dewasa kadang bisa manja minta ampun.

Kami hobi….kali ngobrol. Ngobrol tentang apa saja. Tentang kami yang kadang merasa 'useless', tentang keluarga, tentang lelaki (hehhehe), tentang musik Indonesia yang makin hari makin kacau aja, tentang reality show bodoh di tanah air, atau sekedar mengenang masa kecil kami yang cukup bahagia. Kami juga hobi menghayal dan menceritakan semua ambisi dan khayalan bodoh kami. Imajinasi liar pun sering menjadi bahan pembicaraan kami. Hohoho…

Mungkin karena dari kecil kami roommate-an, jadi saya sering kangen sama si Kacitong. Dulu sih kami hobi berantem dengan alasan2 yang sering gak penting, seperti karena iri atau perdebatan tentang kami ini anak siapa dan berebut Mama. Kira2 begini percakapannya:

Kacitong : "iyalah, kau ulang tahun banyak dapat kado!, aku gak!"

Saya : "siapa suruh ulang thaun pas bulan puasa!"

Kacitong : *marah*sambil lempar2 baju dari lemari kearah saya

Saya : "Mama…tengok ma kak acid jahat!!" (sedikit aksen menangis)

Kacitong : "pengadu! Mamakku itu ya!"

Saya : "gak, Mamakku itu ya!!!"

Kacitong : "gak Mamakku!!!"

Saya : "Mamaaaa……."

*diakhiri tangisan saya yang super duper kencang dan bikin emosi*


Seiring berjalannya waktu dan semakin besarnya kami, dialog2 sperti itu sudah jarang terjadi. Kalaupun terjadi dengan cara yang lain dan tanpa diakhiri tangisan saya. Hahahaa… Misalnya:

Kacitong sedang duduk2 santai di kamar lalu saya datang dan langsung mengganggunya, seperti biasa. Memukul, menendang, menjambak, dan sebagainya.

Kacitong : "Ah! Sanala kau…"

Saya : "gak mau, sukak hatiku lah mau ngapain!"

Kacitong : "dasar kau kenkito kribo!"

Saya : "biarlah! Ma….tengoklah Kak Acid jahat!"

Kacitong : "ih, udah gilak ini! Gak ada Ma…."

Saya : "Ada Ma….jahat dia, tengok lha!"

Mama : "Kakak…adek…."

Saya : "hihihihii…*sambil berlari meninggalkan si Kacitong".

Whahahha….dari dua percakapan dia atas, memang kelihatan siapa yang sebenarnya suka usil. Saya orangnya! Whahahhaa… Itulah cara saya menunjukkan rasa saying saya kepada orang2 yang saya sayangi, dengan cara mengganggu atau mengejeknya. Hihihiihii…

Huhhuu..intinya, saya kangen sama Kacitong. Saya kangen waktu2 kami ng-gosip sampek pagi di kamar, nonton Hana Yori dango sambil teriak2 melihat si Matsumoto Jun sampek nangis2, atau jalan2 ke Ramayana dengan style kebanggaan kami : celana pendek, kaos belel, sandal jepit. Huhuhuhu… saya kengen saat2 belanja celana pendek di Ramayana trus makan bakso atau es krim!

Si Kacitong hobi memotret dari dulu. Apalagi semenjak punya kamera SLR. Saya merindukan saat2 saya menjadi modelnya. Hohoohoo… Saya juga juga merindukan saat2 kami pukul2an, jambak2an, dan tendang2an. Saya merasakan kepuasan yang tidak terhingga setelah menyiksanya. Kata Kacitong saya punya kelainan jiwa. Hahahaha… biarin! Dia juga kok!=).

Si Kacitong amat sangat terobsesi dengan Negara Jepang, jadi tiap hari kerjanya baca2 kamus bahasa Jepang. Saya kangen wajah bodohnya saat memamerkan bahasa barunya kepada saya. FYI, dia sangat cocok mengucapkan bahasa Jepang, aksennya 'dapet'! hehehhe… Mungkin karena bahasa Jepang mirip2 bahasa Batak, jadinya cocok dengan wajahnya juga, kayak kakak2 Batak! Wahahhahaa….

Peace, Ito!=)

Kacitong….aku merindukanmu, ito…=(


P.S: ingin buat postingan tentang liburan di Genting kemaren tapi nanti ajalah, saya lagi kangen berat sama Kacitong. Hiks hiks…=(

Friday, August 15, 2008

Happy Birthday, Tari.....!!!

Sekitar jam 12 malam tadi ada anak ke-pede-an yang ngakunya lagi ulang tahun membuka pintu kamar si Jijah sambil berteriak, "...woi, memang la klen ya, kawan apa klen, aku ulang tahun nih, kasi selamat dulu...". Wow, baru kali ini saya melihat orang lagi ulang tahun kayak gitu. Gak sadar dia kalau dia makin tua. Hahahaahhaa...peace, Tar!

Setelah kami menyalami si anak yang lagi ultah (eh, salah, yang benar adalah si anak yang lagi ultah itu yang minta disalami, dia pulak itu yang menghampiri kami satu per satu), kami tetap biasa aja, kayak gak ada apa2. Waakakakak...kasihan si Tari.

Setelah beberapa lama, kami pun segera memasuki bilik B-8-10 dan segera menjalankan aksi: MENGIKAT TANGAN SI TARI PLUS MENUTUP MATANYA PAKE KAIN.
Si anak yang lagi ultah pun memberontak. Tapi kami tidak menyerah. Kami langsung menyeretnya ke luar gedung Restu. Jalan terus sampek depan Dewan RST dan berfoto sebentar:

Hehehe...saya gak ada, soalnya saya yang ambik gambar. Lihatlah si Tari, mata ditutup pun tetep aja kalo difoto bergaya! oke gpp, ngalah sama yang ultah. Haha...=)

Setelah puas menyiksanya dengan mata ditutup, kami mulai melancarkan aksi selanjutnya: NYEPLOKIN PAKE TELUR, TEPUNG plus AIR COMBERAN yang khusus ditadangkan dari Tomyam Berkat!!!
Acara berjalan seperti orang nyeplokin biasanya. Kejar2an guna menyelamatkan diri dari mautnya bau campuran telur, tepung plus air comberan Berkat.
Yang menjadi korban hari ini adalah Kak Vivi, sebagai korban paling parah, disusul Kak Ina, Jijah, dan Tali. Hihihi...untung aja saya gak kena.
Kami pun berfoto lagi:

Wow, beda foto pertama dan kedua adalah: foto pertama kami berfoto dengan rapat sedangkan yang kedua posisi udah jarang. Gak tahan sama baunya Tari..hahahha...=)

Hmmm....bersakit2 dahulu bersenang2 kemudian bisa jadi kalimat yang cocok untuk acara tadi. Abis diceplokin telur, tepung dan air comberan, kami pun mempersembahkan kue tart yang gak seberapa. Harganya gak seberapa tapi pengorbanannya gak tau bilang. Demi membeli kue ini si Lidya gak jadi makan cendawan goreng! Wahahhaa...

Well, inti dari semuanya adalah Selamat Ulang Tahun buat Tari, semoga sehat, panjang umur, makin dewasa dan semoga tercapai cita2nya ya....

Tari,kue tart,dan gigi mahalnya..=)


P.S: maap kalo bahasanya kacau balau, saya udah ngantuk tapi ingin sekali nge-post tentang ini. Luv u girls...=)

Wednesday, August 13, 2008

Bisa GILA Part 2

Saya mengira setelah bangun tidur semuanya akan berjalan lancar. Setidaknya satu kegilaan berkurang. Ternyata Dewi Kesialan masih setia sama saya.
Begitu bangun tidur saya langsung shalat Ashar. Berharap suatu keajaiban datang tapi ternyata gak ada. Semuanya masih tetap sama. Jerawat saya masih tetap banyak dan rambut saya masih tetap keriting gak terurus.

Saya kembali tidur2an sambil mendengarkan percakapan orang2 yang ada di kamar. Tiba2 Kak Dela bilang kalau dia dapat email dari temannya yang isinya tentang cara membaca garis kehidupan. Beeghh!!jelas saja semuanya tertarik. Dan acara membca garis kehidupan pun berlanjut. Ahahhaahha....
Saya malu membicarakan tentang garis kehidupan saya. Tahapa pun itu, ntah betol ntah gak. Hihihhihi...

Setelah itu saya kembali ke kamar sendiri di lantai 9. Hohoho...Roommate saya yang ramah pun menyambut saya dengan riang. Dan dia pun memberikan komentar seperti biasa, "Nanda...busy sangat...aduh budak ni...". Ahhahaahaa.....yah, mau gimana lagi. Huhuhu...
Saya langsung mandi plus keramas. Wow, rambut saya makin hari makin mekar aja kayaknya. Tadi nyucinya mulai terasa berat. Hoho...

Abis mandi, saya langsung turun ke kantin untuk makan malam. Dilanjutkan dengan Rapat PFI3. Whua...tadi itu baru rapat pertama.
Dan saya amat sangat kecewa dengan semua teman2 panitia. Saya sudah mengirim SMS kepada semua orang tadi siang kalau rapat jam 9 di atas kantin. Tpi begitu saya sampai di atas, yang ada cuma kakak2 Melayu lagi ngerjain tugas dan internetan. Wow, speechless. Padahal saya udah nunggu di kantin sekitar 15 menit.

Kemana semuanya???apa sms saya gak terkirim? saya pun kembali mengirim pesan kepada semuanya. Dan ternyata oh ternyata banyak yang gak bisa datang. Hello teman2...kenapa gak bilang dari tadi siang kalau gak bisa datang? sadarkah kalian kalau panitia acara ini tuh cuma kita, anak2 tahun 2 yang notabenenya cuma ada 27 orang. Dua puluh tujuh orang dikurangi orang2 yang emang gak mau ikutan acara berbau Persatuan Pelajar Indonesia Universiti Sains Malaysia.

Tiba2 si Ijonk pun datang. Dia bingung karena cuma ada saya disitu. Saya gak perlu ngomong banyak2, dari wajah saya aja udah kelihatan kalau saya kecewa. Hmm..untung si Ijonk ngerti, dia pun langsung nanya2 soal PFI. Gak lama Alfin datang. Okay, setidaknya ada dua orang.

Setelah ngobrol lumayan lama, para cewek pun datang. Tapi gak langsung ke tempat saya duduk melainkan ke tempat orang latihan Saman. Okay, fine. Anak Saman kan besok mau tampil. Saya mengerti itu.

Saya akhirnya membuka rapat pertama PFI3 walaupun banyak yang gak datang. Ditungguin sama aja, wasting time. Hhh..kegilaan pun semakin menjadi2. Saking banyaknya saya udah gak bisa bedain mana yang masih waras sama yang udah gila.

Saya kecewa, benar2 kecewa. Kekecewaan saya perlahan2 tumbuh menjadi rasa pesimis apakah acara ini bisa terlaksana atau gak. Waktu cuma tinggal dua minggu lagi. Dua minggu, teman2.
Saya mengakui kalau saya salah, mengadakan rapat baru sekarang. Okay, saya salah. Saya memang bukan ahli dalam hal berorganisasi or something like that. Tapi saya merasa punya tanggung jawab dalam hal ini.

Okay! saya lagi kecewa, KECEWA sekali plus badmood tingklat tinggi. Saya gak tau apakah saya bisa menjalani hari esok dengan mood yang lebih baik. Semoga saja bisa. Kalau kata si Edho, "tenang aja ynk, nnda pasti bisa."

Iya syg, bisa, BISA GILA!!!!

Bisa GILA Part 1

Sepertinya judul di atas akan berlanjut entah sampai part berapa sepanjang semester ini.

Pagi tadi saya bangun dalam keadaan malas2an. Gimana gak males, pagi2 tubuh ini serasa mau patah. Saya juga bingung kenapa. Kaki saya rasanya mau patah, sakit tak tertahankan. Untung saja tenggorokan tidak bermasalah karena kalau tenggorokan saya udah sakit bisa dipastikan saya akan sakit tidak lama lagi.

Kuliah tadi pagi juga malas2an. Tutor Asas Psikologi memang selalu membuat malas tapi pagi tadi malas dan gak konsen kadarnya lebih tinggi, paling tinggi sepanjang enam minggu ini. Dilanjutkan LSP300. Lumayan lah, soalnya tadi cuma group discussion dan lumayan membuat fun. Hohoho...

Selesai kelas potensi jadi gila belum berakhir, malah semakin parah. Setelah makan siang dan shalat (dan ada hal kecil yang bisa berakibat fatal lainnya), saya pun pergi ke Canselory buat ngecek DK A, as Kak Vega said. Sampai disana ternyata si Puan bilang saya harus ke Pusat Mahasiswa dulu trus ke HEP dan besok baru bisa kesitu lagi karena si Puan ada urusan. Whua....

Oh, Puan. Gak tau ya diluar panasnya kayak di neraka. Udah mendaki gunung lewati lembah gitu jalan kesitu. Saya pun pergi ke Pusat Mahasiswa sambil bingung2. Sampai disana ternyata gak ada orang, sempet nunggu juga tapi gak ada satu pun manusia yang terlihat datang kesitu. Malah orang2 yang lewat disitu ngeliatin saya.

Okay, karena udah gak sanggup lagi menahan betis yang semakin sakit aja, saya pun naik bas untuk pulang. Udah nyampek Aman Damai tiba2 sms Kak Vega masuk. Beliau bilang ada baiknya ke HEP dulu jumpain En.Marimutu. Owh, okay, akhirnya sampai Jejantas saya tetap di bas melanjutkan perjalanan balik ke dalam kampus.

Saya turun di SK, soalnya tadi naik bas warna ungu, bas ijo lagi istirahat mungkin jadi gak ada. And..berjalan lah saya dari SK ke HEP. Damn! tangga dari Pusat Bahasa ke HEP itu nomor dua paling jahanam di USM setelah jejantas. Dan betis saya pun semakin menjadi2 sakitnya.

Sakit betis saya tidak seberapa dibandingkan sakit hati saya begitu tau ternyata si Encik gak ada di ruangannya. Okay, fine. Dewi Kesialan sedang mengikuti saya sepertinya.
Dengan hati yang sakit saya pun berjalan tanpa arah di sekitar USM. Saya balik lagi ke Pusat Mahasiswa, siapa tau udah ada orang. Dan ternyata Dewi Kesialan masih sayang sama saya. Disana TETAP GAK ADA ORANG.

Hhhhhh....sabar Ananda.....

Waktu udah menunjukkan pukul 4.30pm tadi. Menunggu pun gak ada gunanya. Kampus udah mulai sepi, saya juga heran kenapa sepi gitu, mungkin karena Konvo. Akhirnya saya memutuskan untuk pulang. Lagian, sakit betis saya benar2 gak bisa ditahan lagi. Saya butuh tempat tidur!!!

Dewi Kesialan masih setia mengikuti ternyata. Bas penuh sesak. Mungkin di kampus sepi karena orang2 udah masuk bas kali ya?! halah! Berdiri lagi berdiri lagi. Whua...betisku!!!=(

Akhirnya sampai di bas stop. Uggh...satu lagi tantangan: JEJANTAS. Dengan mencoba ikhlas plus betis yang sakit, saya menaiki jembatan jahanam itu. Untung saja tidak berapa lama kemudian bas RST datang. Jadi saya gak perlu lama2 berpanas2 ria nungguin bas keparat itu.

Sampai di kantin Restu ternyata ada Kak Melanie dan Dhanie. Wow, saya baru tau kalo mereka akrab. Hehehe...okay, stop bergossip, Ananda!
Saya sempat duduk dan ngobrol2 sama mereka plus menceritakan betapa gondoknya saya. Hohoho...

Hhhff.....lift! Begitu melihat lift, saya merasa semakin dekat dengan tempat tidur. Halah! Karena saya lagi ingin kemramaian, saya pun memutuskan untuk tidur di kamar Jijah aja di lantai 8. Dan sampailah saya disitu. Setelah cuci muka, tangan, dan kaki, tanpa basa basi saya langsung tidur. Tidur hingga jam 6.30pm si Jijah membangunkan saya untuk shalat Ashar.

to be continued...

Monday, August 11, 2008

Bersatu dalam Broadband!=)

Asiiiik.....

WE have broadband, finally!
Iya, kami. Kami semua. Saya, Jijah, Nande, Abg, Tari, Tali, Kak Vivi, Nindy, Lidya, dan Mega. Whua...senangnya. Selamat tinggal USMHotspot yang bodoh dan selamat tinggal Istimewa yang hampir setahun membuat kami habis duit plus gendut. Hihiihi...Gimana gak gendut, tengah malam ng-net sambil makan!=)

Tadinya kami udah give up dengan Maxis Broadbandnya, soalnya pada beberapa hari pertama sinyalnya suka gak jelas. Kadang ada kadang gak. Tapi sekarang dia udah lancar, lancar sekali malah.

Jadi ceritanya kami punya 3 buah brodband. Broadband pertama adalah punya saya, Jijah, dan Nande. Broadband kedua punya Abang, Tali, dan Mega. Yang ketiga punya Nindy, Tari, dan Kak Vivi. Agar semuanya bisa menikmati si Max (nama keren untuk Maxis Broadband), kami pun membeli tiga Router. Router pertama diletakkan di kamar Jijah, kedua di kamar Tali, dan ketiga di kamar Kak Vivi.

Duh, senang rasanya bisa ng-net di kamar, walaupun bukan kamar sendiri. Apalagi karena broadbannya ada di kamar beberapa orang dan kami bayarnya juga share, jadi kami masih bisa berkumpul setiap hari, sekalian berbagi cerita. Hohohoh...
Lagian, mendingan share kayak gini daripada beli sendiri, bayarnya juga jadi lebih murah. RM98 per bulan dibagi 3 orang, jadi cuma bayar sekitar RM33 sahaja. Yippiie!!!

Anyway, thanks buat roommateku Wany dan teman2 Melayu yang lain yang dengan ikhlas meminjamkan namanya untuk broadband kami. Hehehee....

And the most important thing in this case adalah..kami masih bisa berkumpul setiap hari...

Luv you, girls...=)

Sunday, August 10, 2008

The Most UNimportant Posting Ever!

Hmmm....tingkat kemalasan saya sedang berada di puncaknya. Seperti hari ini. Ini udah sore tapi saya belum mandi dan belum makan. Dari tadi kerjaan saya cuma duduk di depan laptop, baca2 blog orang, baca TEMPO online, lihat friendster, check email, dan menghasilkan posting-an gak penting. Saya memang lagi kacau.

Sebenarnya saya lagi pengen ngobrol, tapi gak ada teman diajak ngobrol. Teman2 ntah dimana, malah mungkin ada yang masih tidur karena kemaren mereka pada nonton midnight. Yang udah bangun lagi ng-net juga. Huhuh...
Si Edho lagi kerja bakti beresin rumah. Tadi chatting sama Bro Andrie tapi tiba2 dia offline karena mau nganter Mama. Hmmm....

Walaupun saya pengen ngobrol tapi as a matter of fact saya gak tau mau ngobrolin apa. Hahaha... banyak gosip di USM ini tapi saya udah kurang berminta dengan hal yang satu ini. Capek. Gossip ibarat teknologi yang selalu berkembang dengan cepat, apalagi di USM. Yeah, mungkin USM bisa berganti nama, selain University in The Mountain (ini versi saya), bisa juga University of Gossips. Halah!!!

Tuh, kan, gak jelas! memang! kapan saya bisa jelas??!

Padahal ya, masih banyak hal yang perlu saya kerjakan. Mulai dari tugas kuliah sampek di luar kuliah.
Semester ini terasa berat. Semua assignment adalah per kelompok. Ternyata tugas kelompok bukannya meringankan pekerjaan, malah lebih merepotkan. Jadi jangan heran kalo ada yang melihat saya hilir mudik di sekitar kampus. Bagaimana tidak, setiap pelajaran, saya berada di kelompok yang berbeda. Yang bodohnya lagi, saya sering lupa siapa saja kelompok saya. Saya sering salah orang. Saya bertanya tentang tugas YKT214 sama ketua kelompok LSP300 saya. Betapa bodohnya. Banyak lagi kesalahan seperti itu yang saya buat.

Di luar kuliah saya masih punya projek bernama Pagelaran Film Indonesia ketiga alias PFI3. Duh, maaf seribu maaf kalau saya belum mengurus ini sama sekali padahal rencananya acara ini akan diadakan akhir Agustus. Dan ini udah tanggal 9. Aduhaduh...

Duh...pada kemana sih? kan bosen sendirian..hiks...

Oiya, akhir2 ini saya jarang...sekali berkumpul bersama teman2. Terakhir ya sebelum acara Sparkling, kami nonton Journey to The Center of the Earth. Udah itu aja. Selainnya cuma singgah sebentar di kamar Jijah atau Tali. Whua...i miss u all, girls...=(

Sebenarnya harinya enak untuk keluar. Di luar gak bergitu panas. Tapi mau pergi sama siapa? huhuhuh....

Duh, sesak boker tiba2...
Whua....saya mau menghilangkan kebosanan dan kekacauan dalam diri saya...

I'm Miserable Now...

Kata orang umur 17 adalah masa dimana seseorang dianggap dewasa. Ooops, kata orang Indonesia maksudnya. Kalo bagi orang2 di Inggris Raya, umur dewasa itu adalah 18 tahun, seperti saya sekarang. Disana anak 2 umur 18 udah boleh menikah tanpa izin. Wow!! Yeah, itu sih kata guru2 bahasa Inggris di TBI dulu. Mereka kan emang orang Inggris, jadi say percaya aja. Haha...
Bagi saya umur 18 tahun bukan usia dikatakan dewasa tapi usia dimana kita dituntut jadi dewasa. See? betapa kejamnya dunia ini. Dunia yang memaksa kita harus dewasa.

Seperti yang saya alami sekarang. Saya merasa saya sedang dipaksa untuk menjadi dewasa. Dari lubuk hati yang paling dalam saya merindukan hari2 saya yang dulu. Sepertinya dulu saya hidup menyenangkan. Kalaupun ada kendala saya bisa dengan mudah menghadapi dan mengatasinya.

Saya adalah orang yang sangat suka berpikir, dari dulu. Tidak heran kalo dulu teman2 sering menemukan rambut putih alias uban di rambut saya. Bukan satu atau dua, tapi banyak.
Dulu setelah saya selesai berpikir saya bisa mengambil keputusan dengan cepat dan tepat. Sekarang?! setelah saya berpikir saya bukannya mendapat satu keputusan, saya malah mendapat ekstra masalah. Huh, menyebalkan!

Dulu saya merasa punya prinsip, kalau A ya A, kalau B ya B. Sungguh konsisten, idealis, dan realistis! Tapi sekarang beda. Saya jadi orang yang....plin plan. Saya memutuskan sesuatu tidak murni karena saya mau, tapi juga karena orang lain.
Saya masih ingat perkataan Ayah saya, "Adek ini berubah, gak kayak dulu". Waktu itu sih Ayah bilang itu waktu saya gak shalat Subuh beberapa hari. Tapi saya terus merenung dan saya mendapati bahwa perkataan Ayah waktu itu lebih luas dan dalam daripada sekedar gak shalat Subuh.

Hhhh...kira2 saya kenapa ya?
Saya gak tau apakah ini satu perubahan yang baik atau buruk. Kalau dulu saya hanya mementingkan diri sendiri. Jadi saya memutuskan sesuatu dengan cepat. Tapi sekarang, banyak hal yang saya pertimbangkan. Saya jadi lebih memikirkan pandangan orang terhadap saya. Kalau dulu saya tidak memperdulikan itu semua. Prinsip saya, I live in my own world. Sekarang saya merasa I live in 'our' world, malah kadang2 in others' world. Dimana setiap orang memperhatikan tingkah laku saya. Begitu juga dengan orang lain. Setiap orang memperhatikan setiap orang. Everyone watch everyone.

Pernah merasa seperti itu?

Duh, saya jadi kacau kalau memikirkan ini...

Jadi ingat lirik lagunya The Smiths...

I was happy in a haze of a drunken hour
But heaven knows I'm miserable now
I was looking for a job and I found a job
And heaven knows I'm miserable now

In my life, why do I give valuable time
to people who don't care if I live or die...

Lumayan mirip sama keadaan saya. Saya bisa ngakak, gembira di saat bersama orang ramai, cuma Allah yang tau kalau saya lagi kacau. Dan saya sering berpikir, untuk apa saya menghabiskan waktu saya bersama orang yang gak peduli sama saya????

God, what happend with me?

Thursday, August 7, 2008

Lantai 9 keparat!

Arrrgghh....lantai 9 keparat!

Udah beli Maxis broadband tapi lambatnya minta ampun. ugh!! di kamar Jijah cepatnya minta ampun, kayak sekarang.

Duh, emosi jiwa nih. Malas nulis!=(

_ndoklagiemosi, di kamar jijah, jam 1.13am (waktu laptop si nande)_