Bisa GILA Part 2

Saya mengira setelah bangun tidur semuanya akan berjalan lancar. Setidaknya satu kegilaan berkurang. Ternyata Dewi Kesialan masih setia sama saya.
Begitu bangun tidur saya langsung shalat Ashar. Berharap suatu keajaiban datang tapi ternyata gak ada. Semuanya masih tetap sama. Jerawat saya masih tetap banyak dan rambut saya masih tetap keriting gak terurus.

Saya kembali tidur2an sambil mendengarkan percakapan orang2 yang ada di kamar. Tiba2 Kak Dela bilang kalau dia dapat email dari temannya yang isinya tentang cara membaca garis kehidupan. Beeghh!!jelas saja semuanya tertarik. Dan acara membca garis kehidupan pun berlanjut. Ahahhaahha....
Saya malu membicarakan tentang garis kehidupan saya. Tahapa pun itu, ntah betol ntah gak. Hihihhihi...

Setelah itu saya kembali ke kamar sendiri di lantai 9. Hohoho...Roommate saya yang ramah pun menyambut saya dengan riang. Dan dia pun memberikan komentar seperti biasa, "Nanda...busy sangat...aduh budak ni...". Ahhahaahaa.....yah, mau gimana lagi. Huhuhu...
Saya langsung mandi plus keramas. Wow, rambut saya makin hari makin mekar aja kayaknya. Tadi nyucinya mulai terasa berat. Hoho...

Abis mandi, saya langsung turun ke kantin untuk makan malam. Dilanjutkan dengan Rapat PFI3. Whua...tadi itu baru rapat pertama.
Dan saya amat sangat kecewa dengan semua teman2 panitia. Saya sudah mengirim SMS kepada semua orang tadi siang kalau rapat jam 9 di atas kantin. Tpi begitu saya sampai di atas, yang ada cuma kakak2 Melayu lagi ngerjain tugas dan internetan. Wow, speechless. Padahal saya udah nunggu di kantin sekitar 15 menit.

Kemana semuanya???apa sms saya gak terkirim? saya pun kembali mengirim pesan kepada semuanya. Dan ternyata oh ternyata banyak yang gak bisa datang. Hello teman2...kenapa gak bilang dari tadi siang kalau gak bisa datang? sadarkah kalian kalau panitia acara ini tuh cuma kita, anak2 tahun 2 yang notabenenya cuma ada 27 orang. Dua puluh tujuh orang dikurangi orang2 yang emang gak mau ikutan acara berbau Persatuan Pelajar Indonesia Universiti Sains Malaysia.

Tiba2 si Ijonk pun datang. Dia bingung karena cuma ada saya disitu. Saya gak perlu ngomong banyak2, dari wajah saya aja udah kelihatan kalau saya kecewa. Hmm..untung si Ijonk ngerti, dia pun langsung nanya2 soal PFI. Gak lama Alfin datang. Okay, setidaknya ada dua orang.

Setelah ngobrol lumayan lama, para cewek pun datang. Tapi gak langsung ke tempat saya duduk melainkan ke tempat orang latihan Saman. Okay, fine. Anak Saman kan besok mau tampil. Saya mengerti itu.

Saya akhirnya membuka rapat pertama PFI3 walaupun banyak yang gak datang. Ditungguin sama aja, wasting time. Hhh..kegilaan pun semakin menjadi2. Saking banyaknya saya udah gak bisa bedain mana yang masih waras sama yang udah gila.

Saya kecewa, benar2 kecewa. Kekecewaan saya perlahan2 tumbuh menjadi rasa pesimis apakah acara ini bisa terlaksana atau gak. Waktu cuma tinggal dua minggu lagi. Dua minggu, teman2.
Saya mengakui kalau saya salah, mengadakan rapat baru sekarang. Okay, saya salah. Saya memang bukan ahli dalam hal berorganisasi or something like that. Tapi saya merasa punya tanggung jawab dalam hal ini.

Okay! saya lagi kecewa, KECEWA sekali plus badmood tingklat tinggi. Saya gak tau apakah saya bisa menjalani hari esok dengan mood yang lebih baik. Semoga saja bisa. Kalau kata si Edho, "tenang aja ynk, nnda pasti bisa."

Iya syg, bisa, BISA GILA!!!!

Comments

Popular posts from this blog

Itazura na Kiss : Love In Tokyo

Study Week, Minggu Mengulangkaji, atau Minggu Tenang?

Hari Ke - 11 : (Anggap Saja) Tips Liburan ke Jepang