Bisa GILA Part 1

Sepertinya judul di atas akan berlanjut entah sampai part berapa sepanjang semester ini.

Pagi tadi saya bangun dalam keadaan malas2an. Gimana gak males, pagi2 tubuh ini serasa mau patah. Saya juga bingung kenapa. Kaki saya rasanya mau patah, sakit tak tertahankan. Untung saja tenggorokan tidak bermasalah karena kalau tenggorokan saya udah sakit bisa dipastikan saya akan sakit tidak lama lagi.

Kuliah tadi pagi juga malas2an. Tutor Asas Psikologi memang selalu membuat malas tapi pagi tadi malas dan gak konsen kadarnya lebih tinggi, paling tinggi sepanjang enam minggu ini. Dilanjutkan LSP300. Lumayan lah, soalnya tadi cuma group discussion dan lumayan membuat fun. Hohoho...

Selesai kelas potensi jadi gila belum berakhir, malah semakin parah. Setelah makan siang dan shalat (dan ada hal kecil yang bisa berakibat fatal lainnya), saya pun pergi ke Canselory buat ngecek DK A, as Kak Vega said. Sampai disana ternyata si Puan bilang saya harus ke Pusat Mahasiswa dulu trus ke HEP dan besok baru bisa kesitu lagi karena si Puan ada urusan. Whua....

Oh, Puan. Gak tau ya diluar panasnya kayak di neraka. Udah mendaki gunung lewati lembah gitu jalan kesitu. Saya pun pergi ke Pusat Mahasiswa sambil bingung2. Sampai disana ternyata gak ada orang, sempet nunggu juga tapi gak ada satu pun manusia yang terlihat datang kesitu. Malah orang2 yang lewat disitu ngeliatin saya.

Okay, karena udah gak sanggup lagi menahan betis yang semakin sakit aja, saya pun naik bas untuk pulang. Udah nyampek Aman Damai tiba2 sms Kak Vega masuk. Beliau bilang ada baiknya ke HEP dulu jumpain En.Marimutu. Owh, okay, akhirnya sampai Jejantas saya tetap di bas melanjutkan perjalanan balik ke dalam kampus.

Saya turun di SK, soalnya tadi naik bas warna ungu, bas ijo lagi istirahat mungkin jadi gak ada. And..berjalan lah saya dari SK ke HEP. Damn! tangga dari Pusat Bahasa ke HEP itu nomor dua paling jahanam di USM setelah jejantas. Dan betis saya pun semakin menjadi2 sakitnya.

Sakit betis saya tidak seberapa dibandingkan sakit hati saya begitu tau ternyata si Encik gak ada di ruangannya. Okay, fine. Dewi Kesialan sedang mengikuti saya sepertinya.
Dengan hati yang sakit saya pun berjalan tanpa arah di sekitar USM. Saya balik lagi ke Pusat Mahasiswa, siapa tau udah ada orang. Dan ternyata Dewi Kesialan masih sayang sama saya. Disana TETAP GAK ADA ORANG.

Hhhhhh....sabar Ananda.....

Waktu udah menunjukkan pukul 4.30pm tadi. Menunggu pun gak ada gunanya. Kampus udah mulai sepi, saya juga heran kenapa sepi gitu, mungkin karena Konvo. Akhirnya saya memutuskan untuk pulang. Lagian, sakit betis saya benar2 gak bisa ditahan lagi. Saya butuh tempat tidur!!!

Dewi Kesialan masih setia mengikuti ternyata. Bas penuh sesak. Mungkin di kampus sepi karena orang2 udah masuk bas kali ya?! halah! Berdiri lagi berdiri lagi. Whua...betisku!!!=(

Akhirnya sampai di bas stop. Uggh...satu lagi tantangan: JEJANTAS. Dengan mencoba ikhlas plus betis yang sakit, saya menaiki jembatan jahanam itu. Untung saja tidak berapa lama kemudian bas RST datang. Jadi saya gak perlu lama2 berpanas2 ria nungguin bas keparat itu.

Sampai di kantin Restu ternyata ada Kak Melanie dan Dhanie. Wow, saya baru tau kalo mereka akrab. Hehehe...okay, stop bergossip, Ananda!
Saya sempat duduk dan ngobrol2 sama mereka plus menceritakan betapa gondoknya saya. Hohoho...

Hhhff.....lift! Begitu melihat lift, saya merasa semakin dekat dengan tempat tidur. Halah! Karena saya lagi ingin kemramaian, saya pun memutuskan untuk tidur di kamar Jijah aja di lantai 8. Dan sampailah saya disitu. Setelah cuci muka, tangan, dan kaki, tanpa basa basi saya langsung tidur. Tidur hingga jam 6.30pm si Jijah membangunkan saya untuk shalat Ashar.

to be continued...

Comments

Popular posts from this blog

Itazura na Kiss : Love In Tokyo

Study Week, Minggu Mengulangkaji, atau Minggu Tenang?

Hari Ke - 11 : (Anggap Saja) Tips Liburan ke Jepang